Dolar Perkasa, Yen dan Mata Uang Asia Lainnya Tumbang

Berita, Teknologi176 Dilihat

Jakarta,CNBC Indonesia – Yen dan mata uang Asia lainnya jatuh pada Kamis karena ekonomi AS yang tangguh menggarisbawahi perlunya suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Yen mencapai titik terendah di 146,565 per dolar pada awal perdagangan. Ini merupakan level terendah sejak November, setelah mendapat tekanan baru sebagai akibat dari perbedaan suku bunga antara AS dan Jepang.

Mata uang Jepang berada dalam pengawasan ketat sejak menyentuh level kunci 145 per dolar untuk pertama kalinya dalam sekitar sembilan bulan Jumat lalu, menyeberang ke zona yang memicu intervensi oleh otoritas Jepang pada September dan Oktober tahun lalu.

“Kenaikan tajam dalam dolar/yen pasti telah meningkatkan risiko bahwa otoritas Jepang harus masuk ke pasar FX lagi untuk mendukung yen,” kata Kong.

Meskipun sebagian besar pasar uang memperkirakan Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga pada bulan September. Serangkaian data ekonomi AS yang tangguh baru-baru ini telah memperkuat pandangan bahwa suku bunga akan tetap pada tingkat yang membatasi untuk beberapa waktu.

Data pada hari Rabu menunjukkan bahwa pembangunan rumah keluarga tunggal AS melonjak pada bulan Juli dan izin untuk konstruksi di masa mendatang meningkat, sementara laporan terpisah mengungkapkan produksi di pabrik-pabrik AS secara tak terduga meningkat kembali bulan lalu.

“Kami membuat AS tetap tangguh, di bawah beban suku bunga tinggi,” kata Carol Kong, ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank of Australia, atau CBA.

“Meskipun inflasi telah turun jauh, itu masih jauh dari target (The Fed) 2%, jadi saya pikir FOMC harus bersabar dan mempertahankan kebijakan moneter pada tingkat yang ketat untuk memenangkan yang terakhir. mil melawan inflasi.”

Baca Juga  Wamenlu RI dan Menlu Vanuatu Groundbreaking Hibah Renovasi Bandara Port Vila

Sementara Bank of Japan yang sangat dovish berjuang untuk mempertahankan sikap kebijakannya.

Itu menimbulkan masalah bagi yen, yang telah berjuang dalam menghadapi perbedaan suku bunga yang meningkat sejak Fed memulai siklus pengetatannya tahun lalu, sementara BOJ terus mempertahankan suku bunga sangat rendah di Jepang.

Dolar Australia jatuh setelah tenaga kerja Juli di negara itu tiba-tiba turun sementara tingkat pengangguran naik lebih dari yang diharapkan.

Mata uang Australia tenggelam hampir 1% setelah rilis angka, menyeret dolar Selandia Baruikut longsor.

Dolar Australia turun sebanyak 0,9% ke level terendah $0,6365 setelah rilis angka ketenagakerjaan, sementara mitra Selandia Baru turun lebih dari 0,5% menjadi $0,5903, keduanya level terendah sejak November.

“Keretakan akhirnya muncul dalam data ketenagakerjaan, dan itu akan menjernihkan keraguan apakah (Reserve Bank of Australia) sudah selesai mendaki,” kata Matt Simpson, analis pasar senior di City Index. “Mereka selesai pada 4,1% sejauh yang saya ketahui sekarang, dengan data yang terus-menerus lemah dari China dan pelonggaran dari (Bank Rakyat China) menambah kasus tingkat puncak.”

Dua mata uang Antipodean, sering digunakan sebagai proksi likuid untuk yuan, juga telah terpukul selama beberapa sesi terakhir sebagai akibat dari prospek ekonomi China yang semakin gelap .

Yuan lepas pantai mencapai level terendah baru sembilan bulan di 7,3470 per dolar.

“Mengingat penurunan tajam dalam ekonomi China … sekarang ada rasa urgensi yang lebih tinggi di antara para pembuat kebijakan, jadi saya pikir sekarang ada kemungkinan lebih tinggi bahwa mereka akan dipaksa untuk mengumumkan beberapa paket stimulus fiskal yang lebih material,” kata Kong dari CBA.


Artikel Selanjutnya


China Ingin Akhiri Dominasi Dolar, Fantasi Atau Bisa Terjadi?

Baca Juga  IHSG Diroyeksikan Sentuh Rp7.700 Akhir Tahun, Ini Penopangnya


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *