Saat Joe Biden dan Xi Jinping Bertemu di AS, Apa yang Diharapkan? : Berita Okezone

Uncategorized111 Dilihat

CALIFORNIAPresiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden Kita dulu punya Presiden Tiongkok atau Tiongkok Xi Jinping akan bertemu minggu depan di San Francisco Bay Area.

Pertemuan pada 15 November ini akan menjadi pertemuan tatap muka kedua mereka selama masa kepresidenan Biden.




Ini akan mencakup banyak hal, membahas perang Israel-Hamas, Taiwan, perang di Ukraina, dan campur tangan pemilu.

Seperti kita ketahui, hubungan kedua negara memburuk pada awal tahun ini. AS menuduh Tiongkok mengirimkan balon mata-mata ke wilayah udaranya. Sebuah pesawat Amerika ditembak jatuh di lepas pantai Carolina Selatan.

Ada pula kunjungan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Nancy Pelosi ke Taiwan tahun lalu yang menyebabkan China memutus komunikasi militer kedua negara.

Biden “bertekad” untuk memulihkan saluran tersebut, kata para pejabat AS, tetapi Tiongkok tampaknya “enggan” untuk melakukannya.

“Ini bukan hubungan seperti lima atau 10 tahun lalu, kami tidak berbicara tentang daftar panjang hasil atau hasil yang bisa dicapai,” kata salah satu pejabat pemerintah, dikutip BBC.

“Tujuannya di sini adalah mengendalikan persaingan, mencegah dampak negatif risiko konflik, dan memastikan saluran komunikasi terbuka,” lanjutnya.

Ikuti Berita Okezone di berita Google

Dapatkan berita terkini dengan segala berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di ORION, daftar sekarang
klik disinidan nantikan kejutan lainnya


Pertemuan bilateral Biden-Xi akan berlangsung pada KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC), yang akan diselenggarakan oleh AS di San Francisco pada 11-17 November.

Kemungkinan besar Taiwan akan menjadi topik teratas dalam daftar topik yang ingin didiskusikan Tiongkok. Mereka mengatakan bahwa kedaulatan berada di pulau dengan pemerintahan sendiri, yang akan mengadakan pemilihan umum awal tahun depan.

Xi akan meminta jaminan tambahan bahwa AS tidak mendukung kemerdekaan Taiwan. Sementara itu, Biden diperkirakan akan menekankan kekhawatiran Amerika mengenai aktivitas militer Beijing di sekitar Taiwan, menurut seorang pejabat senior pemerintah.

Baca Juga  Cara mencegah kanker payudara berulang : Okezone health

Juga akan ada diskusi mengenai pembatasan AS terhadap ekspor teknologi ke Tiongkok dan ketegangan mengenai klaim teritorial Beijing di Laut Cina Selatan dan Laut Cina Timur.

Di luar perdebatan inti mengenai perdagangan dan persaingan, tuntutan paling mendesak Biden agar Tiongkok menghentikan Iran menggunakan kekuatan Beijing adalah untuk memperingatkan negara tersebut agar tidak meningkatkan kekerasan di Timur Tengah sebagai respons terhadap perang Israel.-Hamas.

Para analis memperkirakan KTT ini kemungkinan akan menghasilkan sedikit keuntungan, mungkin dalam memulihkan komunikasi militer dan membendung aliran Fentanyl buatan Tiongkok.

Namun tidak ada pihak yang mengharapkan terobosan apa pun yang akan memperbaiki hubungan – yang penting adalah mengelola dan memelihara hubungan.

Tiongkok menyalahkan Washington karena merusak hubungan mereka. Jude Blanchett dari Pusat Studi Kebijakan dan Internasional, sebuah lembaga pemikir, mengatakan bahwa Xi telah memperjelas hal ini pada bulan Maret ketika ia menuduh AS mengepung, membendung, dan menindas Tiongkok.

Meskipun Duta Besar Tiongkok untuk AS, Xie Feng, memuji langkah-langkah positif yang diambil baru-baru ini menuju peningkatan hubungan, ia menekankan pentingnya ketenangan.

“Beijing ingin tahu bahwa AS tidak berupaya mengubah sistem Tiongkok, tidak menginginkan Perang Dingin baru, tidak mendukung kemerdekaan Taiwan, dan tidak berniat memisahkan diri dari Tiongkok,” jelasnya pada Konferensi Hong Kong tentang AS. -Hubungan Tiongkok. .

Pemerintahan Biden mengatakan pihaknya berusaha menentang perilaku agresif Tiongkok yang melanggar norma internasional.

Namun Tiongkok telah bekerja keras untuk meredam ketegangan setelah krisis balon tersebut, dengan mengirim tiga anggota kabinet ke Beijing sejak Juni lalu, termasuk Menteri Luar Negeri Antony Blinken.

Blinken membatalkan rencana kunjungannya pada bulan Februari, dengan mengatakan bahwa keputusan Tiongkok untuk menerbangkan balon mata-mata di atas AS tidak dapat diterima dan tidak bertanggung jawab.

Namun ketika kunjungannya akhirnya terlaksana, dia melakukan apa yang disebutnya sebagai “percakapan mendalam” dengan Xi. Pertemuan ini merupakan hasil diplomasi langsung tersebut.

Para pejabat AS mengatakan para pejabat pemerintahan mereka telah menekankan pentingnya membangun kembali dialog militer dalam “hampir setiap percakapan” dengan mitra Tiongkok selama setahun terakhir.

Baca Juga  Petugas Imigrasi Meninggal Setelah Jatuh dari Apartemen, Dugaan Kejahatan Polisi: Okezone Megapolitan

Seorang pejabat mengatakan insiden balon mata-mata sering muncul ketika membahas penyadapan komunikasi.

“Saya pikir acara balon ini menekankan kesulitan yang kami hadapi saat itu dalam menjalin komunikasi tingkat tinggi dan penting dengan Beijing,” tambah pejabat itu.

Dan tuduhan ini sudah dilontarkan berulang kali, lanjutnya.

Setelah insiden Februari lalu, Menteri Luar Negeri Antony Blinken tiba-tiba membatalkan perjalanan ke Beijing, dengan mengatakan bahwa keputusan Tiongkok untuk menerbangkan balon mata-mata di atas AS “tidak dapat diterima dan tidak dapat diterima”.

Namun perjalanan tersebut akhirnya dimulai pada bulan Mei dan Blinken melakukan apa yang dia gambarkan sebagai “percakapan mendalam” dengan Xi. Pertemuan ini merupakan hasil diplomasi langsung tersebut.

Beberapa media AS memberitakan Jinping juga akan menghadiri makan malam pribadi dengan para pemimpin bisnis AS di San Francisco setelah pertemuannya dengan Biden.

Menurut New York Times, dengan USD 40.000, para tamu bisa duduk di meja Presiden Tiongkok. Tiket mulai dari USD 2.000 per orang.

Juru bicara Dewan Nasional Hubungan AS-Tiongkok, salah satu penyelenggara jamuan makan malam tersebut, mengatakan kepada BBC bahwa ada acara yang direncanakan dengan pejabat “senior” Tiongkok, namun tidak dapat memastikan apakah orang tersebut adalah Jinping.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen juga telah mengadakan pembicaraan dengan Wakil Presiden Tiongkok He Lifeng minggu ini, menjelang KTT Xi-Biden, untuk membahas kerja sama ekonomi kedua negara.

Sebelum kunjungan tersebut, outlet media pemerintah Tiongkok, Global Times, menulis editorial yang menempatkan tanggung jawab pada Biden untuk “mengatasi dan menghilangkan campur tangan” antara Tiongkok dan AS.

“Ada kekuatan gelap di Washington yang merusak hubungan AS-Tiongkok, dan semakin penting waktunya, semakin besar pula pekerjaan mereka,” tulis editorial pada tanggal 8 November.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *